• White Facebook Icon
  • White Instagram Icon
  • White Twitter Icon

© 2016 by Mercury Media Group

PPSKI BERHARAP DAGING IMPOR TIDAK DILEPAS KE PASARAN

March 23, 2018

 

Jakarta, MercuryFM - Kalangan peternak sapi meminta pemerintah untuk tidak melepas daging impor ke pasar. Daging impor harusnya hanya untuk kebutuhan industri olahan seperti bakso dan sosis.

Sekretaris Jenderal Perhimpunan Peternak Sapi dan Kerbau Indonesia (PPSKI) Rochadi Tawaf menjelaskan, jika daging impor dilepas ke pasar umum, maka peternak lokal akan terus dirugikan. Sebab, daging dari peternak lokal harga produksinya lebih tinggi dibanding daging impor. Akibatnya, peternak lokal tak dapat bersaing. "Peternak enggak bisa jualan," kata Rochadi, seperti yang dikutip dalam keterangan persnya, Jumat (23/3/2018).

Karena itu, ia menilai keinginan pemerintah agar daging sapi segar bisa dijual di bawah Rp 100 ribu per kilogram jelang Ramadhan mendatang juga tidak berpihak pada peternak lokal. Menurut Rochadi, harga daging sapi segar yang saat ini di kisaran Rp 115-120 ribu per kilogram sudah ideal. Terlebih, tidak ada fluktuasi harga pada komoditas pangan tersebut.

"Itu sudah harga keseimbangan. Kalau pemerintah terus menekan harga, peternak tidak berminat meningkatkan produksi," ujarnya.

Lebih lanjut, Rochadi memandang, tidak ada urgensi bagi pemerintah untuk terus menekan harga daging. Sebab, partisipasi konsumsi daging nasional hanya 16 persen dari jumlah penduduk di Indonesia. Dan mereka kebanyakan berada di kota. "Artinya konsumen daging ini sebenernya orang yang mampu membeli dengan harga sesuai mekanisme pasar," pungkasnya.(Dani)

 

Share on Facebook
Share on Twitter
Please reload

Featured Posts

Anugerah Ariyadi De Facto Jabat Waketum Komisi B

January 16, 2018

1/1
Please reload

Recent Posts
Please reload

Archive