• White Facebook Icon
  • White Instagram Icon
  • White Twitter Icon

© 2016 by Mercury Media Group

Pemkot Surabaya apresiasi Yayasan Paliatif Surabaya

October 27, 2018

 

Sby,MercuryFM - Walikota Surabaya Tri Rismaharini mengapresiasi kehadiran Yayasan Paliatif Surabaya (YPS) yang membantu pasien pengidap kanker baik dari sisi ekonomi, serta peningkatan kualitas hidup pasien, selama menjalani perawatan paliatif.

“Tugas kalian sangat berat mendampingi orang yang kesakitan, tapi itu luar biasa dan saya atas nama pemerintah mengucapkan banyak terima kasih,” ungkap Risma saat seminar Peringatan Hari Paliatif Sedunia di Balroom mall Grand City lantai 4 pada Sabtu, (27/8/2018).

Risma menyampaikan, yang sudah dilakukan YPS tidak dapat diukur dan dibalas dengan hal apapun. Oleh karenanya Risma akan memberikan penghargaan berupa sertifikat yang akan ditandatangani satu per satu. Sertifikat itu, rencananya akan diberikan pada bulan november ini.

“Berapa banyak sertifikat akan saya tandatangani satu per satu sebagai bentuk penghormatan dan ucapan terima kasih kepada panjenengan semua,” ucapnya diiringi tepuk tangan peserta.

Selain penghargaan, Wali kota perempuan pertama di Surabaya ini akan menyiapkan ruang kemo dan radiasi bagi penderita kanker di RS Soewandhi.

“Tujuannya, memberikan pertolongan cepat kepada penderita kanker,” sambungnya.   

Mengingat pentingnya perawatan dan pendampingan bagi penderita kanker, Risma juga menuturkan akan kehadiran taman paliatif yang digagas oleh teman-teman yayasan paliatif dan beberapa dokter. Supaya benar-benar dimanfaatkan secara optimal untuk memberikan pelayanan kesehatan yang nyaman dan aman bagi penderita kanker.

“Kami juga sediakan ambulance dan dokter di taman yang terletak di jalan Kesumba, Tambaksari itu,” imbuh Wali Kota Risma.  

Seminar dengan tema “Karena Anda Berharga” dikemas dengan meriah dan menarik, salah satunya ketika iringan musik angklung memainkan lagu Heal The World yang populer dinyanyikan Michael Jackson.

Risma mengajak semua peserta termasuk salah seorang pemain angklung yang duduk di kursi roda serta beberapa penderita kanker menyanyikan lagu tersebut.

Ketua Umum Yayasan Paliatif Surabaya Lizza Hendriadi menambahkan, upaya YPS membantu serta mendampingi penderita kanker tidak lepas dari dukungan Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya dan RSUD Dr. Soetomo yang dibuktikan dengan kehadiran Taman Paliatif pada 15 Mei 2010.

“Melalui taman ini, Surabaya menjadi satu-satunya kota di dunia yang mendeklarasikan Surabaya bebas nyeri kanker tahun 2010,” imbuhnya.

Disampaikan Lizzi, misi program kerja Yayasan Paliatif yang berdiri pada tanggal 17 April 2001 diantaranya, pemberian obat secara cuma-cuma kepada pasien tidak mampu, santunan pendidikan anak asuh paliatif, meningkatkan kualitas dan kuantitas relawan paliatif.

“Adapula, sosialisasi dan edukasi tentang perawatan paliatif serta penggalangan dana untuk kegiatan TPS,” paparnya.

Dengan terselenggaranya seminar ini, Lizza berharap seluruh masyarakat Surabaya memahami ketersediaan perawatan dan poli paliatif di beberapa rumah sakit seperti Poli Paliatif RS. Dr Soetomo, Rs. Vincentius A Paulo (RKZ) dan Rs. Baptis Batu. “Ke depan, kita segera buka program studi paliatif di Fakultas Kedokteran (FK) Universitas (Alam)

Share on Facebook
Share on Twitter
Please reload

Featured Posts

Anugerah Ariyadi De Facto Jabat Waketum Komisi B

January 16, 2018

1/1
Please reload

Recent Posts
Please reload

Archive
Please reload

Search By Tags